Sponsors Link

6 Posisi Tidur yang Berbahaya Bagi Ibu Hamil

advertisement

Wanita hamil biasanya mengahadapi situasi yang tidak biasa. Terlebih bagi kehamilan pertama maka akan menjadi pengalaman baru bagi ibu hamil. Salah satu masalah yang sering dihadapi oleh ibu hamil adalah sulit untuk tidur. Ada beberapa gangguan umum yang biasanya terjadi pada ibu hamil seperti :

posisi tidur yang berbahaya bagi ibu hamil

  • badan yang terlalu lelah
  • rasa mual yang berlebihan
  • keringat berlebihan
  • sakit kepala
  • pinggul yang sakit

Pada akhirnya banyak ibu hamil yang tidak bisa beristirahat dengan baik sehingga menyebabkan kesehatan ibu hamil juga terganggu. Padahal istirahat seperti tidur berperan penting untuk cara menjaga kehamilan agar tetap sehat dan janin yang berada dalam kandungan. Selain itu, ibu hamil juga harus tetap waspada terhadap posisi tidur yang bisa membahayakan kehamilan.

Berikut ini adalah beberapa jenis posisi tidur yang berbahaya bagi ibu hamil :

1. Tidur Terlentang untuk Trimester Kedua

Tidur telentang saat trimester kedua sangat berbahaya untuk janin dan ibu hamil. Hal ini disebabkan saat Anda masuk ke trimester uterus berada di bagian tekanan vena yang berfungsi untuk mengembalikan aliran darah ke jantung ibu hamil. Jika posisi telentang dalam waktu lama maka bisa membuat aliran darah ke plasenta janin menjadi lebih kecil.

Kondisi ini bisa membatasi asupan gizi ibu hamil dan oksigen pada janin sehingga bisa menyebabkan kematian. Selain itu, posisi ini biasanya akan menyebabkan mual dan pusing untuk ibu hamil.

Sponsors Link

2. Tidur Miring Ke Kanan

Posisi tidur yang berbahaya bagi ibu hamil miring ke kanan, bisa menyebabkan tekanan yang kuat pada organ hati ibu hamil. Kondisi ini juga bisa menyebabkan asupan untuk janin menjadi lebih terbatas. Tidak hanya nutrisi yang mengalami pengurangan tapi juga oksigen yang mengalir melalui plasenta.

Posisi ini juga bisa menyebabkan gangguan tidak nyaman karena ibu hamil akan kekurangan oksigen.

3. Tengkurap

Tidur tengkurap pada masa awal tanda-tanda kehamilan atau awal trimester pertama masih diperbolehkan. Tapi setelah ibu hamil merasa ada tekanan yang lebih besar maka posisi ini bisa sangat berbahaya. Hal ini akan menyebabkan janin tergencet dan bisa mengancam jiwa janin.

Selain itu kondisi ini juga bisa menyebabkan beberapa komplikasi seperti :

  • Pencernaan yang buruk dan tekanan pernafasan yang sangat berat sehingga bisa menyebabkan ibu hamil kekurangan oksigen.
  • Pengaruh oksigen yang akan mengalir ke jantung lewat pembuluh vena.
  • Gangguan pasukan nutrisi dan oksigen untuk janin sehingga bisa menyebabkan keguguran dan kematian janin.

4. Mengangkat Kaki ke Atas

Kehamilan pada trimester pertama akan menyebabkan gangguan kehamilan seperti rasa badan yang terlalu lelah dan sering buang air kecil. Beberapa ibu hamil mencoba untuk menempatkan bantal agar kaki menjadi lebih tinggi. pada dasarnya posisi ini harus dihindari. Tidur dengan kaki yang lebih tinggi bisa menyebabkan ruang janin menjadi lebih kecil. Selain itu kondisi ini juga bisa menyebabkan janin kekurangan oksigen.

5. Tidur Sambil Duduk

Ketika ibu hamil mengalami gangguan kehamilan seperti mual dan mulas yang berlebihan, ibu hamil biasanya mencoba untuk tidur di sofa sambil duduk. Posisi tidur yang berbahaya bagi ibu hamil ini, karena bisa meningkatkan tekanan pembuluh darah yang berlebihan untuk jantung.

Selain itu, bisa menyebabkan rasa lelah yang berlebihan pada bagian punggung. Bagi ibu hamil yang memiliki wasir maka posisi ini bisa memperburuk keadaan.

6. Tidur Terlentang Posisi Kepala Lebih Tinggi

Kehamilan memang akan menyebabkan ibu hamil sulit untuk mendapatkan rasa tidur yang nyaman. Hal inilah yang sering menyebabkan ibu hamil sulit untuk beristirahat. Posisi tidur dengan kepala lebih tinggi ternyata juga tidak diperbolehkan.

Hal ini bisa menyebabkan asupan oksigen untuk ibu hamil menjadi lebih terbatas. Selain itu, posisi ini akan meningkatkan tekanan untuk hati, plasenta, ginjal dan punggung ibu hamil.

Sponsors Link

Tips Tidur Nyaman Selama Kehamilan

Banyak ibu hamil yang merasa khawatir karena tidak bisa tidur dengan nyaman selama hamil. Selain itu, beberapa gangguan kehamilan sering membuat ibu hamil tidak bisa tidur seperti sebelum hamil. Untuk mengatasi berbagai jenis gangguan tidur selama kehamilan, maka ikuti beberapa tips dibawah ini.

  • Gunakan banyak bantal disekitar tempat tidur. Anda bisa memilih jenis bantal yang lembut agar kepala, tangan, kaki dan punggung bisa mendapatkan posisi yang paling nyaman.
  • Jika ibu hamil bangun dan menyadari posisi tidur yang berbahaya bagi ibu hamil dengan posisi miring ke kanan, maka hal ini memang sangat wajar. Untuk menjaga posisi tidur agar tetap pada posisi maka gunakan bantal penopang untuk punggung dan kaki. Posisi ini sangat disarankan untuk ibu hamil.
  • Gunakan pakaian yang longgar, tidak panas dan tetap lembut untuk kulit. Pakaian ini akan membuat ibu hamil merasa lebih nyaman sehingga tidur menjadi lebih baik. Hindari memakai pakaian yang terlalu ketat karena bisa menyebabkan tubuh kurang leluasa.
  • Jika anda tidak bisa tidur dan mengalami banyak gangguan tidur selama trimester ketiga, maka bisa menggunakan bantal atau sofa khusus yang dilengkapi dengan banyak bantal.
  • Hindari mengkonsumsi makanan pedas saat malam hari. Makanan pedas merupakan makanan berbahaya untuk ibu hamil, yang dapat menyebabkan gangguan pencernaan sehingga ibu hamil bisa diare.
  • Cobalah untuk rileks sepanjang kehamilan dan menjauhkan pikiran dari tekanan. Pikiran yang santai dan rileks juga bisa meningkatkan kualitas tidur.
  • Atur asupan nutrisi selama hamil. Makanan yang mengandung karbohidrat dan protein tinggi akan menyebabkan perasaan yang lebih nyaman. Selain itu, makanan ini juga akan meningkatkan kadar gula darah sehingga bisa membuat tidur menjadi lebih nyaman.
  • Minum segelas susu hangat menjelang tidur juga bisa menjadi salah satu cara untuk tetap nyaman selama tidur. Jika mengalami gangguan mual yang parah maka hindari minuman dan makanan yang bisa memicu mual dan muntah.
  • Olahraga ringan selama kehamilan. Bagi ibu hamil olahraga ringan seperti berjalan-jalan bisa menjadi cara ampuh untuk mengatasi gangguan tidur. Jika tubuh tetap berolahraga selama kehamilam maka bisa membantu tubuh dalam membakar kalori dan lemak. Selain itu olahraga juga bisa meningkatkan kualitas tidur.


Tips untuk Pasangan Ibu Hamil

Bagi suami yang sedang menantikan kelahiran buah hati, juga harus tetap memiliki sikap yang baik untuk ibu hamil. Banyak ibu hamil yang mengalami gangguan tidur dan mereka tidak mendapatkan dukungan dari suami. Hal ini bisa memperburuk gangguan tidur karena ibu hamil menjadi lebih emosi.

Untuk mengatasi hal ini maka pasangan ibu hamil bisa melakukan tips dibawah ini :

  • Dukung ibu hamil untuk mendapatkan posisi tidur yang baik  selama kehamilan. Suami harus menemani ibu hamil hingga mereka benar-benar tidur dengan nyaman.
  • Berbagi kebahagiaan menjelang tidur bisa menjadi cara jitu mengatasi gangguan emosi. Miliki waktu berdua menjelang tidur dengan bercerita tentang kenangan indah. Hal-hal yang bisa menghargai pasangan dan membicarakan tentang masa depan untuk janin.
  • Berkomunikasi dengan janin selama menjelang tidur. Langkah ini sangat efektif untuk mengatasi berbagai keluhan selama hamil. Komunikasi dengan bayi akan membuat ibu hamil sadar bahwa beberapa gangguan tidur selama hamil akan menjadi akhir yang indah dengan kehadiran si buah hati.


Jadi gangguan tidur selama kehamilan tetap harus diatasi dengan berbagai tindakan yang positif. Ibu hamil dan pasangan harus menyambut kehadiran buah hati dengan bahagia, sehingga beberapa gangguan selama kehamilan dan tidur bisa diatasi dengan baik.

advertisement

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, ,
Post Date: Thursday 25th, June 2015 / 06:01 Oleh :
Kategori : Kebiasaan Buruk