Sponsors Link

16 Bahaya Polusi Untuk Ibu Hamil

Sponsors Link

Polusi untuk ibu hamil tentulah sangat berbahaya, namun jarang diketahui oleh masyarakat atau ibu hamil itu sendiri. Selama ini polusi terutama polusi udara ada dimana-mana, terutama ibu hamil yang aktif bekerja di luar ruangan. Saat hamil sudah seharusnya ibu menjaga kandungan yang ada di dalam rahimnya. Ibu tidak hanya mementingkan kesehatannya sendiri namun ibu juga harus menjaga kesehatan janin yang ada di dalam kandungannya.

ads

Tidak hanya bahaya polusi yang tidak diketahui oleh ibu hamil, namun bahaya polusi secara umum ini masih dianggap akan aman-aman saja bagi kesehatan dan juga janin. Padahal dalam kenyataannya tidaklah seperti itu. Polusi sangat berbahaya bagi kesehatan ibu hamil dan juga janin yang ada di dalam kandungan. Berikut ini adalah berbagai macam dampak polusi  bagi ibu yang sedang hamil :

1. Janin Terkena Asma

Ibu hamil yang membiarkan dirinya terpapar dengan polusi terutama polusi udara bisa membuat janin yang ada di dalam kandungannya terkena asma. Ibu hamil di trimester kedua sangat rentan untuk memiliki bayi yang terkena asma jika membiarkan polusi udara masuk ke dalam tenggorokannya. Partikel berbahaya yang ada di dalam polusi udara bisa masuk dan terhirup oleh ibu. Partikel tersebut bisa menyebabkan janin yang ada di dalam kandungan, terkena asma.

Penyakit asma ini juga bisa terjadi akibat :

2. Paru-Paru Janin Terganggu

Adanya polusi udara yang ada di lingkungan membuat paru-paru janin menjadi terganggu, hal itu dikarenakan polusi udara membuat organ pernafasan termasuk paru-paru menjadi terganggu. Janin yang ada di dalam kandungan terganggu pertumbuhan dan perkembangan paru-parunya. Jika pertumbuhan paru-parunya terganggu maka pernafasan bayi pun akan terganggu.

Gangguan perkembangan paru-paru janin ini juga bisa terjadi karena :

3. Penyakit Saluran Pernafasan

Bahaya polusi udara bagi ibu hamil yang masuk ke dalam tubuh, bisa membuat janin yang ada di dalam kandungan memiliki penyakit di bagian saluran pernafasannya. Hal itu dikarenakan paru-paru tidak bisa berkembang secara sempurna dan pertumbuhannya menjadi terganggu. Paru-paru itu erat kaitannya dengan saluran pernafasan janin.

4. Berat Badan Bayi Rendah

Ibu yang sering menghirup polusi udara bisa menyebabkan bayi terlahir dengan berat badan yang rendah. Polusi udara yang dihirup ke dalam tubuh bisa menyebabkan penyerapan gizi ibu hamil ke dalam tubuh janin menjadi terganggu. Akibatnya bayi memiliki sedikit nutrisi dan berat badannya menjadi rendah.

Masalah berat badan bayi yang rendah ini juga bisa terjadi karena :

5. Memperburuk Plasenta

Ibu hamil yang sering terpapar oleh polusi terutama polusi udara saat memasuki trimester tiga bisa menyebabkan plasenta yang ada pada bayi tersebut memburuk. Jika plasenta memburuk maka kondisi janin pun bisa memburuk pula.

6. Perkembangan Janin Terganggu

Bahaya polusi bagi ibu hamil bisa membuat perkembangan janin terganggu. baik itu perkembangan janin mulai trimester awal sampai dengan trimester akhir. Hal itu disebabkan oleh zat-zat berbahaya yang terkandung dalam polusi tersebut.

7. Suplai Oksigen Berkurang

Ibu hamil yang terpapar dengan polusi udara bisa menyebabkan suplai oksigen ke janin menjadi berkurang. Oksigen merupakan zat penting bagi ibu maupun janin yang ada di dalam kandungan. Jika janin kekurangan oksigen akibatnya adalah janin menjadi lemas di dalam kandungan, tidak aktif bergerak dan kemudian meninggal secara mendadak.

Kekurangan oksigen pada janin ini juga bisa terjadi karena :

Sponsors Link

8. Kecerdasan Berkurang

Suplai oksigen yang berkurang terutama otak yang kekurangan oksigen bisa membuat kecerdasan otak janin berkurang. Hal itu akan berbahaya jika otak janin terus-terusan kekurangan oksigen. Akibatnya adalah bayi menjadi tidak cerdas, daya tangkap lemah dan daya konsentrasinya pun rendah.

9. Bibir Sumbing

Ibu yang sering terpapar dengan polusi terutama asap rokok rentan untuk melahirkan anak dengan kondisi bibir sumbing. Termasuk juga bahaya alkohol saat hamil.

10. Merusak Katup Jantung

Polusi udara yang disebabkan oleh zat karbon monoksida dan diserap oleh ibu hamil sangat berbahaya bagi kondisi janin yang ada di dalam kandungan. Alasannya adalah kadar tersebut bisa merusak katup jantung. Jantung adalah organ vital bagi bayi dan juga manusia.

11. Autis

Penelitian menemukan fakta bahwa ibu yang tinggal di pinggir jalan raya dan di daerah polutan bisa menyebabkan anaknya terkena autis. Perkembangan janin 4 bulan pada ibu hamil yang berada didaerah polutan, beresiko melahirkan anak autis 3 kali lipat dibandingkan dengan ibu hamil yang tinggal di daerah yang bebas polutan. Begitu pula dengan anak-anak yang tinggal di daerah polutan dan dibesarkan di daerah polutan semakin beresiko terkena autis.

12. Lahir Prematur

Ibu yang sering terpapar dengan polusi udara bisa menyebabkan bayi tersebut lahir dengan prematur. Penelitian yang dilakukan terhadap 970 ibu hamil yang tinggal di kawasan dekat industri, dekat jalan told an dekat dengan jalan raya menunjukkan fakta bahwa bayi yang dilahirkan oleh ibu-ibu tersebut lahir 2 minggu lebih cepat dari HPL, selain itu ada ibu yang melahirkan secara prematur kurang dari 37 minggu.

13. Gangguan Pendengaran

Penelitian yang dilakukan di Amerika membuktikan fakta bahwa jika ibu bekerja di kawasan industri yang banyak polutannya dan bekerja di daerah polutan yang bising rentan untuk membuat janin yang ada di dalam kandungan terkena gangguan pendengaran. Saat perkembangan janin 7 bulan yang mulai sempurna, namun gangguan pendengaran itu bisa terjadi dan akan terus terbawa sampai bayi berusia balita. Di daerah yang bising tersebut terdapat polusi suara dan mungkin juga ada polusi udaranya.

ads

14. Meninggal Dalam Kandungan

Ibu yang terpapar polusi di saat usia kehamilannya menginjak 20 minggu ke atas bisa menyebabkan bayi yang dikandung oleh ibu tersebut meninggal di dalam kandungan. Bayi yang meninggal dalam kandungan saat usia perkembangan janin 5 bulan ke atas, harus dikeluarkan melalui jalan operasi.

15. Keguguran

Ibu yang sejak trimester awal sering terpapar oleh polusi udara bisa menyebabkan ibu hamil tersebut mengalami keguguran. Alasannya adalah partikel berbahaya yang masuk ke dalam tubuh ibu bisa mengganggu perkembangan dan juga pertumbuhan janin yang ada di dalam kandungan. Akibatnya bahaya polusi bagi ibu hamil ini membuat janin tidak bisa tumbuh dan rentan untuk menggugurkan diri dari rahim sang ibu.

16. Kecacatan

Polusi air yang tercemar dengan logam berat dan masuk ke dalam tubuh ibu hamil, bisa membuat janin yang ada di dalam kandungan ibu mengalami kecacatan. Kecacatan itu bisa bersifat permanen dan seumur hidup. Tentunya ibu tidak ingin memiliki anak yang cacat bukan?

Sejumlah makanan sehat untuk ibu hamil nisa dikonsumsi untuk menghindari kecacatan bayi yakni :

Macam-Macam Polusi Dan Kasusnya

Masyarakat saat ini hanya mengetahui jenis polusi hanya satu macam saja, padahal di bumi ini ada 3 macam polusi yang harus diketahui. Setiap polusi tersebut menimbulkan dampak buruk bagi kesehatan, banyak kasus polusi yang menyebabkan gangguan kesehatan mulai gangguan kesehatan ringan sampai gangguan kesehatan yang berat.

Berikut ini adalah berbagai macam polusi yang ada di sekitar kita dan kasusnya :


1. Polusi Suara

Polusi suara merupakan zat berbahaya yang ada di suara. Polusi ini tidak dapat dilihat namun bisa didengarkan. Polusi suara itu berasal suara yang di ambang batas frekuensi pendengaran manusia. Frekuensi yang aman adalah frekuensi antara 20-20.000 hertz. Kasus yang terjadi saat ini adalah dimana polusi suara ada di berbagai tempat disertai dengan pembangunan kawasan industri yang semakin marak. Orang yang tinggal di kawasan industri bisa menyebabkan janin terkena mengalami gangguan pendengaran.

Ibu yang sedang hamil perlu menghindari suara bising yang memekakkan telinga sebab suara bising itu menganggu janin yang ada di dalam kandungannya. Suara yang harus dihindari adalah suara petir yang menggelegar, suara pesawat tempura tau jet, suara mesin bangunan yang memekakkan telinga dan suara mesin-mesin pabrik ketika dioperasikan.


2. Polusi Udara

Polusi udara merupakan suatu kondisi udara yang ada di lingkungan tercemar dengan bahan-bahan kimia yang berbahaya. Zat atau partikel yang berbahaya serta bahan biologis yang berbahaya buat kesehatan bagi makhluk hidup dan juga berbagai macam organisme yang ada di lingkungan tersebut. Polusi udara bisa mencemari oksigen yang biasa dihirup oleh manusia dan juga makhluk hidup yang ada di bumi ini. Polusi udara adalah polusi yang umum terjadi dan ada di sekitar kita. Polusi udara bisa dilihat dan dirasakan. Udara yang dicemari dengan asap putih maupun hitam bisa dkategorikan sebagai udara yang tercemar. Polusi udara ini merupakan polusi yang banyak sumbernya. Polusi udara juga menjadi penyebab dari radikal bebas.

Polusi udara bersumber pada asap kendaraan yang bermotor baik roda dua, roda empat dan juga roda delapan. Polusi juga disebabkan oleh asap rokok, asap pabrik dan asap hasil pembakaran. Saat ini polusi udara ada dimana-mana dan mudah dijumpai. Semakin banyaknya kendaraan bermotor yang ada di sekitar kita, semakin banyaknya perokok aktif dan semakin banyaknya pabrik yang didirikan polusi udara itu selamanya akan tetap ada. Ibu yang sedang hamil dilarang untuk berada di tengah-tengah kepungan asap yang tercemar. Ibu hamil itu perlu melindung dirinya dengan menggunakan masker yang tepat.


3. Polusi Air

Polusi air juga menjadi masalah yang kompleks di Indonesia ini. Lihat saja, banyak limbah hasil pembuangan pabrik yang dialirkan ke sungai maupun dialirkan ke laut. Hal itu bisa membuat air menjadi tercemar dan berbahaya. Tidak hanya airnya saja yang berbahaya untuk dikonsumsi namun juga makhluk hidup yang tinggal di dalamnya.

Saat hamil, ibu dianjurkan untuk mengkonsumsi manfaat ikan bagi ibu hamil yang berguna untuk kesehatan ibu dan janin. Sayangnya kondisi perairan di Indonesia baik sungai maupun lautnya sangat memprihatinkan, sebab perairan telah tercemar dengan berbagai jenis logam berat misalnya saja merkuri, tembaga dan juga timbal. Kasus nyata yang terjadi akibat polusi air adalah kasus Minamata yang terjadi di Jepang pada tahun 1956.

Ibu hamil yang mengkonsumsi ikan di perairan laut Jepang akan melahirkan bayi yang cacat, sayangnya saat itu banyak bayi yang dilahirkan cacat karena banyaknya ibu yang mengkonsumsi pantangan makanan ibu hamil yakni ikan laut. Ikan laut itu hidup dan tinggal di perairan yang telah tercemar dengan logam berat.


Pencegahan Bahaya Polusi dengan Masker

Polusi sangat berbahaya bagi ibu hamil, namun ibu hamil tidak menyadari hal tersebut. Saat hamil, jarang sekali ada ibu hamil yang menutup hidungnya menggunakan masker. Jika menggunakan masker pun banyak jenis masker yang salah digunakan. Masker yang benar untuk menutup polusi udara adalah masker yang berwana hijau dan putih dan dijual di apotik sehingga masker itu bisa digunakan untuk melindungi diri dari polusi udara. Masker yang berwarna putih bisa berguna untuk menangkal polusi udara, sedangkan jika ibu hamil flu ibu hamil bisa membalikkan bagian masker yang berwarna putih yang menghadap ke muka sedangkan yang berwarna hijau berada di luar. Masker dengan jenis ini hanya sekali pakai sehingga setelah digunakan sekali masker tersebut harus langsung dibuang. Saat ini banyak masker yang beredar dengan corak beragam dan beraneka warna. Namun fungsi masker tersebut tidak semaksimal dengan masker yang dijual di apotek.

Sponsors Link

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!

, , ,
Post Date: Monday 24th, August 2015 / 06:45 Oleh :
Kategori : Pantangan