21 Cara Mengatasi Sesak Nafas Saat Hamil

Apakah anda seorang ibu hamil yang pernah mengalami sesak nafas? Ternyata tak hanya anda yang mengalami hal ini, sesak nafas adalah hal yang umum dalam masa kehamilan. Sekitar 3/4 dari wanita hamil yang tidak pernah merasa sesak napas sebelumnya, ternyata merasa sesak napas di beberapa titik saat hamil. Seorang ibu hamil mungkin mulai merasa sesak napas pada trimester pertama atau trimester kedua, dan banyak diantara ibu hamil merasa takut pada awalnya.

Jika Ibu hamil telah memiliki banyak berat badan pada masa kehamilan, atau sang ibu mengalami ciri ciri hamil anak kembar atau lebih, si ibu tersebut sangat mungkin merasa sangat terengah-engah. Ibu memang membutuhkan lebih banyak oksigen selama kehamilan, dan tubuh nya akan menyesuaikan untuk memenuhi kebutuhan ini dalam beberapa cara. Diantaranya peningkatan hormon, terutama progesteron, langsung mempengaruhi paru-paru dan merangsang pusat pernapasan pada otak.

Kapan umumnya seorang ibu hamil merasakan sesak napas?

Jika ibu sedang hamil untuk pertama kalinya, bayi yang dikandung kemungkinan akan turun ke dalam panggul pada perkembangan janin 9 bulan (36 minggu). Tapi jika si ibu memiliki anak-anak sebelumnya, bayi tidak akan bergeser ke bawah sampai 38 minggu atau lebih. Ini adalah waktu-waktu ketika si ibu sesak napas. Ibu hamil kadang merasa seolah-olah tidak mendapatkan cukup dan hal ini biasa terjadi.

Pada trimester akhir kehamilan, rahim ibu hamil memang berkembang, kemudian  mendorong melawan diafragma (otot di bawah paru-paru Anda yang kontrak dan rileks dalam siklus pernapasan). Bahkan, diafragma bergerak naik sekitar 4 cm dari posisi pra-kehamilan normal. Ini berarti bahwa anda tidak dapat mengambil udara yang cukup setiap napas.


Penyebab Sesak Nafas Saat Hamil

Sesak napas pada kehamilan terjadi karena perubahan alami bahwa tubuh ibu mulai menyesuaikan diri saat membawa bayinya. Beberapa hal penyebab diantaranya adalah sebagai berikut

1Pada awal proses kehamilan, kehamilan menyebabkan area di sekitar tulang rusuk ibu menjadi lebih meluas dan ini adalah perjuangan tersendiri. Hal ini disebabkan tulang rusuk bergerak saat ibu sedang hamil. Kondisi demikian adalah agar dapat memberikan kapasitas paru-paru yang lebih besar.
2Hormon kehamilan progesteron juga membuat tubuh ibu untuk beradaptasi dengan cara menyerap oksigen dalam aliran darahnya melalui paru-paru si ibu. Akibatnya, tubuh ibu menjadi jauh lebih sensitif terhadap kadar karbon dioksida yang ibu hamil hirup. Volume tidal mengalami peningkatan dari 450 cc menjadi 600 cc. Sedangkan setelah ibu melahirkan tingkat hormon progesteron akan menurun, dalam hal ini akan segera meringankan tekanan pada diafragma dan uterus. Namun, hal ini memerlukan waktu beberapa bulan untuk perubahan tulang rusuk dan sistem pernapasan kembali seperti sebelum dalam masa kehamilan.
3Perubahan ini berarti bahwa tubuh si ibu melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam pengolahan oksigen dan karbon dioksida. Ibu bernapas pada tingkat yang sama seperti yang ibu lakukan sebelum ibu hamil, tapi jauh lebih dalam. Hal-hal seperti inilah yang menyebabkan mengapa ibu merasa sesak napas. Beberapa ibu menjadi lebih sadar tentang perubahan ini dan ternyata merasa lebih sesak napas dari pada yang lain.
4Menjelang akhir trimester ketiga, ukuran bayi ibu yang tumbuh juga bisa membuatnya terengah-engah. Pada tahap ini, rahim ibu benar-benar mulai mendorong ke atas dan ke dalam lembaran otot yang terletak di bawah tulang rusuk atau disebut diafragma, yang kemudian menekan pada paru-paru. Ibu hamil mungkin akan merasakan sesak napas pada tahap ini jika ibu belum merasakan sebelumnya.

Apakah sesak nafas yang dialami si ibu akan mempengaruhi bayi?

Merasa sesak nafas selama kehamilan adalah normal dan ibu tidak perlu khawatir. Bayi tidak akan terpengaruh oleh masalah ini. Sesak nafas yang dikhawatirkan adalah seperti yang telah dijelaskan diatas mulai dari nyeri di dada atau perut, merasa pusing atau pingsan, batuk, masalah akut saat bernafas dan terjadi palpitasi. Jadi jangan khawatir karena sesak nafas, hal ini adalah kejadian normal dan tidak berbahaya.


Ciri-ciri sesak nafas saat hamil yang perlu diwaspadai

Beberapa sesak napas memang umum selama kehamilan. Tapi ibu perlu mewaspadai dan harus segera menghubungi dokter atau bidan jika ibu hamil melihat gejala lainnya, seperti.

1Perasaan bahwa detak jantung tidak teratur. Denyut nadi menjadi lebih cepat, jantung berdebar-debar. 
2Sesak napas menjadi lebih berat, atau perasaan mau pingsan setelah beraktivitas.
3Nyeri pada dada saat bernafas, terutama jika ibu memaksakan diri beraktivitas.
4Kesulitan bernafas ketika ibu sedang berbaring di malam hari
5Pingsan
6Muncul semburat biru di sekitar bibir, jari, atau kaki, atau jika si ibu terlihat pucat
7Rasa ketakutan yang jika tidak mendapatkan cukup oksigen
8Batuk saat hamil yang terus-menerus, batuk bersama dengan demam atau menggigil, atau batuk darah
9Jika ibu ternyata memiliki penyakit pernapasan seperti asma atau pneumonia, maka hal ini dapat lebih serius ketika si ibu sedang hamil. Inilah sebabnya mengapa penting untuk mendapatkan suntikan flu jika selama musim flu. Juga, karena perubahan dalam pembekuan darah selama kehamilan, ibu dengan riwayat ini lebih berisiko untuk mengalami emboli paru (bekuan darah yang masuk ke paru-paru ). Ini jarang terjadi namun ini mungkin saja terjadi dan berakibat sangat serius.

Sesak napas dan kelelahan juga bisa menjadi tanda bahwa manfaat zat besi untuk ibu hamil berkadar rendah (anemia). Jika ibu hamil mengalami anemia, tubuh harus bekerja lebih keras untuk menyediakan oksigen yang cukup bagi ibu dan bayi Anda. Cara mengetahui keadaan tersebut adalah bisa dengan meminta bidan untuk tes darah. Jika ibu hamil memiliki riwayat asma, bicaralah dengan dokter atau bidan. Risiko untuk ibu dan bayi jika tidak mengontrol asma adalah akan jauh lebih besar dibandingkan risiko meminum obat asma selama kehamilan.


Bagaimana cara mengatasi sesak nafas kehamilan ini?? berikut ini adalah beberapa langkah yang bisa dilakukan ibu hamil :

1. Menyadari bahwa mulai sesak nafas

Perasaan sesak nafas ini biasanya tidak berbahaya dan normal. Ketika nafas mulai berat ketika beraktivitas maka dianjurkan ibu yang sedang hamil tidak memaksakan diri terlalu keras meskipun sedang aktif. Hal ini termasuk melakukan aktivitas berbahaya untuk ibu hamil yang bisa menguras tenaga dan membuatuhkan pasokan oksigen yang banyak.


2. Ibu hamil berlatih dengan latihan yang ringan

Jika ibu masih punya waktu untuk pergi beraktivitas, ibu hamil dapat mencoba beberapa latihan ringan. Latihan lembut dapat membantu ibu dalam mengurangi rasa terengah-engah untuk jangka panjang. Latihan ringan misalnya ketika melakukan olahraga untuk ibu hamil, masih bisa bercakap-cakap saat berolahraga, tanpa mengeluarkan banyak nafas.

3. Duduk untuk mengurangi sesak nafas

Duduk yang dimaksud untuk cara mengatasi sesak nafas saat hamil, adalah duduk dengan tegak dan menjaga bahu. Manfaat yang didapatkan ketika duduk adalah hal ini dapat memberikan paru-paru banyak ruang dalam memperluas ruang bernafas. Ketika ibu berada di tempat tidur pada malam hari, posisi tidur ibu hamil dapat menopang diri dengan menggunakan bantal untuk bantuan.

4. Mengurangi edema atau pembengkakan

  • Hindari konsumsi garam yang berlebihan, yang dapat menyebabkan retensi cairan.
  • Minum banyak air untuk mengurangi limbah dan membantu mengurangi jumlah air yang tak diperlukan.
  • Beritahu dokter jika ibu melihat bengkak ditempat lain yang tidak lazim seperti bengkak di wajah atau tangan. Ini bisa menjadi tanda preeklamsia (hipertensi dalam kehamilan), jika disertai dengan peningkatan tekanan darah, protein dalam urin, dan kenaikan berat badan yang cepat.

5. Periksa secara medis

Sesak napas yang datang tiba-tiba akan menjadi parah bisa menjadi tanda dari masalah medis yang serius. Ibu hamil harus mencari bantuan medis segera. Siapkan nomer rumah sakit atau tenaga medis terdekat dan letakkan ditempat yang mudah ditemukan.


Praktek – praktek Ibu Hamil untuk Mengatasi Sesak Nafas

Beberapa kebiasaan ibu dapat mengurangi sesak nafas saat hamil, berikut ini beberapa diantaranya :

1Pastikan ibu berdiri tegak saat olahraga.
2Latihan aerobik. Hal ini tidak hanya meningkatkan pernapasan, tetapi juga menurunkan denyut nadi. Pastikan bahwa program apapun yang ibu hamil mulai disetujui oleh dokter.
3Perasaan sesak napas akan lebih baik, ketika bayi turun di panggul, tekanan pada diafragma akan berkurang.
4Busungkan dada. Edema atau pembengkakan pada pergelangan kaki adalah bagian normal dalam kehamilan. Karena cairan tubuh meningkat, ini merupakan bagian tubuh yang paling terpengaruh oleh gravitasi. Hingga 75% dari wanita mengalami edema selama kehamilan mereka. Untuk sebagian besar wanita, cuaca hangat, malam hari, dan sisanya dalam satu posisi untuk waktu yang lama merupakan hal-hal yang berkontribusi menyebabkan pembengkakan.
5Jangan membungkuk, dengan menjaga punggung dengan lurus maka paru-paru akan memiliki lebih banyak ruang.
6Sementara ketika beristirahat atau tidur, menopang tubuh bagian atas dengan beberapa bantal. Hal ini akan mengurangi tekanan pada paru-paru.
7Jika ternyata si ibu lebih menderita ketika sedang berbaring, maka ibu dapat juga mencoba tidur dengan tubuh lebih disangga, jika ibu menemukan kondisi posisi tidur yang berbahaya seperti berbaring datar dapat membuat sesak napas.
8Menggunakan sebuah kursi untuk selonjoran juga merupakan ide yang baik.
9Jangan memaksakan diri, di rumah atau di tempat kerja.
10Jangan sering memanjat tangga, berhati-hati dalam memilih beban, atau ketika bergerak cepat dapat membuat napas habis.
11Hindari makanan pedas atau minuman yang menyebabkan diuretik, hal ini akan membuat tubuh ibu hamil menjadi dehidrasi.
12Untuk menghindari sesak nafas yang disebabkan kekurangan oksigen maka ibu hamil perlu diet yang kaya akan zat besi untuk menghindari anemia. Rekomendasi diantaranya adalah mengkonsumsi bayam dan almond.
13Kenakan pakaian yang nyaman dan longgar. Pakaian ketat memberikan tekanan lebih lanjut pada tubuh dan membuat ibu mudah terkena sesak nafas. Hindari trend baju ketat, sebab panas dan berkeringat membuat ibu hamil membutuhkan lebih banyak oksigen dan karenanya ibu hamil dapat merasa sesak napas jika berpakaian ketat.
14Jika udara lalu lintas dalam ruangan pengap, cobalah untuk mendapatkan tempat dengan ventilasi sehingga ibu hamil bisa bernafas. Jika ibu hamil bergerak, selalu pastikan ibu memiliki sebotol air. Jika ibu tidak suka minum, cobalah mengoleskan air di sekitar mulut atau hanya menghirup udara dari botol air.
15Jika ibu berada di sebuah mobil dan ibu mendapatkan serangan sesak nafas, cobalah untuk membuka jendela dan membiarkan udara ke wajahnya. Jangan takut untuk meminta sopir untuk berhenti dan membiarkan ibu keluar selama beberapa menit.
16Hubungi dokter jika sesak napas parah, yang dalam hal ini menyebabkan nafas menjadi cepat

Demikian pembahasan kita mengenai cara-cara agar ibu hamil yang sesak nafas dapat teratasi kondisinya. Terimakasih dan selamat mencoba…

, ,
Post Date: Tuesday 06th, October 2015 / 07:41 Oleh :
Kategori : Kesehatan Bumil
MUST READ
Perkembangan Janin / Bulan : 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9
Perkembangan Bayi/ Bln : 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, 10,11, 12