Sponsors Link

Gangguan Kehamilan

Gangguan kehamilan sering menyertai kehamilan seseorang, hampir semua ibu hamil mengalaminya. Sayangnya tidak semua wanita hamil mengetahui apa saja gangguan yang bisa terjadi pada ibu hamil. Minimnya pengetahuan ibu hamil tentang gangguan-gangguan yang bisa terjadi saat kehamilan membuat ibu hamil tidak menyadari jika kehamilannya mengalami gangguan. Tidak hanya itu saja, yang memprihatinkan adalah saat gangguan itu datang ibu hamil tidak tahu apa yang harus dilakukannya.

Penanganan lambat akan membuat ibu hamil rentan untuk kehilangan kandungannya. Karena itulah, sebaiknya ibu hamil tahu apa saja yang bisa mengganggu kehamilannya.

Gangguan kehamilan banyak yang membahayan bagi kesehatan janin dan juga bagi ibu hamil sendiri. Dalam masa kehamilan ibu hamil akan mengalami banyak gangguan, mulai gangguan ringan sampai dengan gangguan berat. Semua gangguan yang datang dan terjadi sebaiknya perlu diwaspadai dan diketahui. Berikut ini berbagai macam gangguan yang bisa terjadi pada ibu hamil.

1. Mual Dan Muntah

Ibu hamil dengan usia yang masih sangat muda akan mengalami masa-masa ngidam. Ngidam adalah kondisi dimana ibu hamil merasakan tubuhnya tidak nyaman, perut tidak bersahabat, lemas, mudah lelah, mual dan muntah saat pagi hari. Mual dan muntah adalah hal wajar. Yang tidak wajar adalah saat mual dan muntah terjadi berkepanjangan sampai usia kandungan lebih dari tiga bulan ke atas.

  • Ciri-Ciri Ibu Hamil Dengan Mual Dan Muntah. Tidak semua ibu hamil akan mengalami mual dan muntah. Hal itu dikarenakan kondisi fisik seseorang berbeda antara satu yang lainnya. Ciri-ciri ibu hamil dengan masa ngidam adalah sebagai berikut ini :
    • Pagi hari ibu hamil merasakan pusing dan pandangan berkunang-kunang.
    • Mual saat pagi hari atau mual saat mencium bau dapur.
    • Muntah saat malam hari dan saat pagi hari, terutama jika memakan makanan seperti nasi, sayur dan daging.
    • Ibu hamil merasakan nyeri di ulu hati.
    • Berat badan ibu hamil menurun tajam.
    • Tidak memiliki nafsu makan karena muntah yang terus menerus.
  • Penyebab Ibu Hamil Mual Dan Muntah. Belum diketahui secara pasti mengapa ibu hamil bisa mual dan muntah. Namun perkiraan medis mengatakan bahwa jika seorang wanita yang memiliki riwayat maag atau penyakit lambung saat hamil akan mengalami mual dan juga muntah.
  • Cara Mendiagnosa. Untuk mengetahui apakah muntah tersebut karena kehamilan atau penyakit lambung bidan akan mengecek kondisi lambung ibu hamil. Caranya adalah mengetuk ulu hati dan meraba perut ibu hamil.
  • Cara Mengatasi. Setelah mengetahui penyebab mual dan muntah ibu hamil. Bidan akan memberikan resep anti mual jika memang itu murni akibat kehamilan. Namun jika karena maag, bidan akan memberikan obat pereda dan penghilang sakit maag.

2. Obesitas

Ibu hamil memang wajar jika badannya akan menanjak dari bulan ke bulan. Bahkan saat hamil, ibu hamil berat badannya bisa naik sampai dengan 10kg atau lebih. Hal tersebut adalah wajar karena di dalam kandungan terdapat seroang janin yang terus berkembang dan membesar. Namun ada obesitas yang tidak wajar. Ciri-cirinya adalah berikut ini.

  • Obesitas Yang Tidak Wajar. Jika ibu hamil mengalami hal-hal di bawah ini sebaiknya mulai melakukan konsultasi kehamilan dan cek dokter.
    • Dalam satu minggu atau beberapa hari saja berat badan ibu hamil naik sampai 1 kg.
    • Tumit, tungkai kaki dan mata kaki mengalami pembengkakan.
    • Mengalami hipertensi.
    • Sakit kepala disertai nyeri.
    • Pandangan menjadi berkunang-kunang.
  • Penyebabnya. Jika ibu hamil mengalami gejala dan ciri-ciri di atas, bisa jadi ibu hamil mengalami penyakit pre eklamsia. Penyakit tersebut disebabkan oleh hal-hal di bawah ini :
    • Ibu hamil mengalami kerusakan pada pembuluh darah.
    • Pembuluh darah pada plasenta rusak.
    • Kadar protein di dalam tubuh ibu hamil rendah.
    • Radikal bebas.
    • Faktor keturunan.
    • Defisiensi gizi.
    • Inflames
    • Hipertensi
    • Diabetes
  • Melakukan Diagnosa, Jika ibu hamil mengalami ciri-ciri di atas, ibu hamil harus segera mengkonsultasikan kepada dokter. Dokter akan melakukan hal-hal dibawah ini untuk mengetahui apakah itu pre eklamsia, eklamsia atau bukan.
    • Ibu hamil dengan kondisi kesehatan sebelumnya baik-baik saja misalnya tekanan darah normal sampai usia kandungan 20 minggu.
    • Setelah 20 minggu, ibu hamil mengalami hipertensi dan bobot naik dengan tajam.
    • Ibu hamil mengalami protenuria atau juga oedema maka bisa dipastikan diagnosa tersebut mengarah ke pre eklamsia.
  • Pengobatan. Pengobatan harus dilakukan sedini mungkin bagi ibu hamil yang mengalami pre eklamsia. Caranya adalah sebagai berikut ini :
    • Pengobatan sendiri di rumah. Pengobatan ini bisa dilakukan oleh penderita itu sendiri dengan cara istirahat cukup, menghindari garam, kontrol kehamilan rutin selama 2 kali seminggu dan mengkonsumsi obat untuk mengatasi tekanan darah tinggi.
    • Pengobatan di rumah sakit dokter akan melakukan penanganan dengan merawat pasien dengan kamar anti silau dan tidak bising, memberikan makanan dengan sedikit garam, memberikan cairan infus kurang lebih sebanyak 3000 cc, diberikan luminal dengan dosis 4 x 30mg, oedoma juga bisa diberikan pada pasien.
    • Mengakhiri kehamilan. Memang gangguan selama kehamilan bernama pre eklamsia banyak yang harus berakhir. Hal ini dikarenakan untuk menghindari penyakit berubah menjadi eklamsia. Eklamsia jauh lebih berbahaya dibandingkan pre eklamsia.

3. Gangguan Pada Jantung

Ibu hamil banyak yang mengalami gangguan kesehatan yang berhubungan dengan pernafasan. Hal itu bisa menjadi indikasi bahwa ibu hamil mengalami penyakit vitium cordis atau gangguan pada jantungnya.

  • Ciri-Ciri. Gangguan jantung memiliki ciri-ciri sebagai berikut ini :
    • Ibu hamil merasakan jantungnya berdebar-debar tanpa sebab.
    • Ibu hamil mengalami sesak nafas, mulai dari ringan sampai dengan sesak nafas berat.
    • Ibu hamil mudah lelah, jika sudah lelah disertai dengan sesak nafas.
  • Penyebabnya. Gangguan jantung disebabkan oleh aliran darah ke jantung ibu hamil tidak lancar sehingga sistem kerja jantung terganggu.
  • Diagnosa. Untuk mengetahui hal tersebut gangguan jantung atau tidak ibu hamil harus berkonsultasi kepada dokter jantung. Melakukan rontgen, jika dalam rontgen tersebut ada pembuluh darah yang tersumbat dokter ahli jantung akan ambil tindakan dengan operasi kecil.
  • Pengobatan. Pengobatan ini harus melibatkan dokter ahli jantung, dokter akan melakukan operasi kecil untuk melancarkan sistem kerja jantung.

4. Gangguan Pada Sistem Ginjal

Gangguan ini bisa terjadi pada ibu hamil. Ciri-cirinya adalah sebagai berikut ini :

  • Ciri-Ciri. Ciri ciri yang harus diperhatikan adalah :
    • Ibu hamil sering demam.
    • Air seni berwarna kuning dan keruh.
    • Hipertensi
    • Mual dan muntah.
    • Sakit kepala disertai nyeri.
    • Pinggang nyeri.
  • Penyebabnya. Banyak hal yang bisa menyebabkan gangguan ginjal terjadi pada ibu hamil diantaranya adalah :
    • Ibu hamil kekurangan cairan atau kurang minum ait putih.
    • Terlalu banyak duduk namun asupan mineral tidak terjaga.
    • Minum minuman berenergi.
    • Minum minuman yang manis.
  • Diagnosa. Untuk melakukan diagnosa adanya gangguan ginjal atau tidak diperlukan tes lab. Tes lab itu akan menggunakan air seni ibu hamil.
  • Pengobatan. Pengobatan harus dilakukan di rumah sakit. Hal yang akan dilakukan dokter selama pengobatan :
    • Memberikan obat antibiotik.
    • Dalam kondisi parah ibu hamil akan diberikan cairan intravena.
    • Ibu hamil akan diberikan cairan berupa antibiotik.

5. Hemoglobin Rendah

Pada tahap awal kehamilan, dokter akan melakukan tes darah untuk megecek kadar hb dalam ibu hamil. Hb normal ibu hamil sekitar 11,5. Kurang dari angka tersebut bisa dikatakan ibu hamil mengalami kadar hb yang rendah. Hb rendah membuat ibu hamil terkena anemia.

  • Ciri-Ciri. Ibu hamil dengan anemia memiliki ciri-ciri berikut ini :
    • Wajah ibu hamil terlihat pucat.
    • Mata berwarna merah.
    • Telapak tangan tidak merona merah namun pucat.
    • Gampang lelah meski tidak beraktivitas berat.
    • Lesu
  • Penyebab. Penyebab terjadinya anemia adalah dikarenakan kadar hb yang rendah. Anemia bisa karena faktor keturunan, rendahnya asupan nutrisi ibu hamil, pola makan tidak bagus dan masih banyak lagi lainnya.
  • Diagnosa. Untuk mengetahui ibu hamil anemia atau tidak hanyalah dengan tes darah dan mengecek kadar hb ibu hamil.
  • Pengobatan. Pengobatan bisa dilakukan dengan konsumsi makanan yang mengandung banyak zat besi, menjaga pola makan dan tentunya minum obat penambah darah.

6. Diabetes

Ibu hamil sering mengalami kencing manis dikarenakan konsumsi gula yang tidak terkontrol.

  • Ciri-Ciri. Ciri-cirinya adalah sebagai berikut :
    • Mudah mengantuk dan lelah meski tidak beraktivitas.
    • Berat badan menyusut.
    • Sering tidak bisa menahan kencing.
    • Sering buang air kecil pada saat malam hari.
    • Sering merasa kehausan.
    • Sering merasa lapar.
  • Penyebab. Banyak hal yang bisa menyebabkan ibu hamil terkena diabetes atau kencing manis:
    • Faktor keturunan atau genetik
    • Konsumsi makanan dan minuman yang mengandung gula berlebih.
  • Diagnosa. Hanya ada satu cara untuk melakukan diagnosa apakah ibu hamil mengalami diabetes atau tidak. Caranya adalah dengan melakukan tes darah. Selain mengetahui kadar hb ibu hamil, tes darah bisa mengetahui kadar gula ibu hamil, kolesterol dan juga kadar asam urat.
  • Pengobatan. Pengobatan bisa dilakukan dengan menghindari mengkonsumsi makanan dan minuman yang manis selain itu dokter akan memberikan obat penurun gula darah.

7. Ibu Hamil Mengalami Gangguan Gondok

Gondok ada di dalam kelenjar tyroid. Saat hamil, ibu hamil banyak yang mengalami pembengkakan di kelenjar tyroid. Pembengkakan tersebut dinamakan dengan penyakit gondok.

  • Ciri-Ciri. Ciri-ciri seorang ibu hamil terkena gondok adalah sebagai berikut ini :
    • Mata ibu hamil menjadi sembab.
    • Kelopak mata menonjol.
    • Jari-jari gemetar.
    • Perasaan berdebar-debar.
    • Badan panas dan juga gerah.
    • Berkeringat
  • Penyebab. Banyak hal yang bisa menyebabkan seseorang terkena kelenjar gondok atau gangguan gondok. Penyebabnya adalah hal-hal di bawah ini :
    • Kekurangan zat yodium.
    • Kekurangan fosfor.
    • Kekurangan magnesium.
  • Diagnosa. Untuk mendiagnosa ibu hamil terkena gangguan gondok atau tidak, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik terutama pada batang leher. Selain itu dokter akan melakukan pendekatan terhadap pasien dengan menanyakan gejala-gejala yang dialami.
  • Pengobatan. Pengobatan yang akan dilakukan oleh dokter adalah dengan memberikan asupan makanan yang beryodium, mengandung fosfor dan juga magnesium.

8. Ibu Hamil Sering Pingsan

ads
Pingsan merupakan hal yang wajar ketika ibu hamil mengalami masa ngidam atau hamil muda. Namun akan menjadi tidak normal jika ibu hamil mengalami pingsan disertai dengan kejang.

  • Ciri-ciri. Ciri-cirinya adalah sebagai berikut :
    • Ibu hamil pingsan dalam waktu yang lama.
    • Ibu hamil kejang-kejang disertai dengan suhu tubuh yang tinggi.
    • Ibu hamil mengalami sesak nafas.
    • Ibu hamil merasakan sakit kepala seperti vertigo.
  • Penyebab. Penyebab dari gejala di atas bisa disebabkan oleh hal-hal di bawah ini :
    • Penyempitan pembuluh darah di otak.
    • Meningitis.
    • Encephatis.
    • Eklamsia.
  • Diagnosa. Banyak hal yang bisa dilakukan untuk meneliti apa yang menyebabkan ibu hamil mengalami kejang-kejang dan gejala seperti di atas. Untuk melakukan diagnosa, ibu hamil akan dilakukan CT Scan atau rontgen otak.
  • Pengobatan. Setelah mengetahui hasil CT Scan dokter akan melakukan pengobatan sesuai dengan diagnosa penyakitnya. Kebanyakan penyakit yang berhubungan dengan pembuluh darah di otak harus dilancarkan menggunakan operasi kecil.

9. Lendir Keluar Dari Vagina

Selama ini banyak ibu hamil yang mengalami keputihan. Semua itu merupakan hal wajar yang bisa dialami oleh setiap ibu hamil. Yang menjadi tidak wajar adalah keputihan patologis.

  • Ciri-Ciri Keputihan Patologis
    • Ibu hamil mengeluarkan cairan keputihan berbau.
    • Gatal pada vagina.
    • Rasa panas pada vagina.
    • Cairan berwarna hijau atau kuning.
  • Penyebab. Banyak keputihan patologis disebabkan oleh hal-hal di bawah ini :
    • Jamur dan parasit.
    • Kurang menjaga daerah kewanitaan.
    • Memakai celana dalam ketat.
    • HPV
  • Diagnosa. Untuk melakukan diagnosa apakah keputihan yang dialami ibu hamil masih dalam tahap normal ataukah tidak. Dokter akan mengambil sampel cairan keputihan ibu hamil. Setelah itu akan menelitinya di laboratorium.
  • Pengobatan. Pengobatan akan dilakukan tergantung dengan seberapa parah keputihan yang dialami oleh ibu hamil. Dokter akan memberikan cairan antiseptik untuk digunakan cebok setiap harinya, dokter juga akan memberikan obat antibiotik untuk dikonsumsi ibu hamil.

10. Pendarahan

Pendarahan yang dialami oleh ibu hamil haruslah diperhatikan dan diwaspadai. Pasalnya pendarahan merupakan kondisi serius dari kehamilan seorang wanita.

  • Ciri-Ciri. Jika ibu hamil mengalami ciri-ciri seperti berikut ini, ibu hamil harus memeriksakan diri ke dokter kandungan :
    • Dari liang rahim mengeluarkan lendir bersama darah.
    • Darah yang dikeluarkan bisa sedikit atau bahkan banyak seperti darah menstruasi.
    • Perut ibu hamil terasa mulas dan melilit.
  • Penyebab. Penyebab dari pendarahan ibu hamil adalah berikut ini:
    • Adanya aktifitas fisik dan psikis ibu hamil itu sendiri. Kelelalahan dan juga stres mendominasi.
    • Jatuh dan perut terbentur.
    • Gangguan pada ari-ari bayi.
  • Diagnosa. Dokter akan memeriksa kandungan ibu hamil dengan melakukan USG. Dokter akan melihat apakah kantung kehamilan masih utuh melindungi bayi atau sudah pecah atau rusak. Jika kantung kehamilan berisi air ketuban sudah pecah, janin harus dikeluarkan segera.
  • Pengobatan. Jika kantung janin masih ada bersama air ketubannya dokter akan memberikan obat penguat kandungan dan anti nyeri. Jika kantung janin sudah pecah namun janin masih hidup, jalan satu-satunya dengan kelahiran perematur. Jika janin ternyata sudah tidak bergerak, kuret adalah satu-satunya jalan yang bisa dilakukan.

11. Pecahnya Air Ketuban

Air ketuban merupakan air yang selalu bersama janin di dalam kandungan. Ketuban merupakan pembungkus bayi yang akan melindungi bayi dari serangan dari luar rahim. Ketuban tidak boleh pecah sebelum persalinan.

  • Ciri-Ciri Ketuban Pecah. Jika ibu hamil mengalami hal-hal di bawah ini sebaiknya ibu hamil segera berkonsultasi dengan dokter kandungan :
    • Ada cairan seperti air seni yang keluar dari liang rahim.
    • Bau air seni tersebut amis.
  • Penyebab. Banyak hal yang bisa menyebabkan air ketuban menjadi pecah. Penyebabnya adalah berikut ini :
    • Selaput rahim yang telah pecah dan diakibatkan oleh adanya serviks yang lemah dan lembek. Seseorang yang memiliki riwayat mulut rahim lemah biasanya mulut rahimnya akan mengalami penjahitan agar janin yang belum waktunya dilahirkan tetap aman di dalam rahim.
    • Rahim mengalami infeksi.
    • Kehamilan kurang terawat dan terjaga.
    • Penyakit menular seksual misalnya saja gonore, klamida, kutil kelamin dan masih banyak lagi lainnya.
    • Pola hidup tidak sehat.
    • Memiliki cairan ketuban yang berlebihan.
    • Trauma
    • Hamil anak kembar.
  • Diagnosa. Untuk mendiagnosa diperlukan tindakan seperti USG fungsinya adalah :
    • Untuk melihat masihkah ada air ketuban di dalam rahim atau hanya tersisa sedikit saja. Berwarna keruh atau masih jernih.
    • Dokter akan melakukan USG untuk melihat apakah janin dalam kondisi sehat atau lemas.
  • Pengobatan. Tindakan medis sangat diperlukan untuk ibu hamil yang mengalami air ketuban pecah dini. Tindakan medis yang akan dilakukan adalah hal-hal di bawah ini :
    • Jika air ketuban di dalam kandungan masih terpenuhi maka dokter akan menahan janin agar tetap berada di dalam rahim. Menahannya dengan obat medis dan penguat kandungan, obat magnesium sulfat, tokolitik dan juga antibiotik.
    • Istirahat total untuk membentuk cairan ketuban kembali.
    • Jika air ketuban habis, dokter akan melakukan tindakan dengan operasi maupun dengan cara normal.

Banyak sekali gangguan yang bisa terjadi selama kehamilan. Oleh sebab itulah, ibu hamil harus tetap menjaga dan memperhatikan kandungannya agar terhindar dari berbagai macam gangguan kehamilan.

advertisement

*Jika artikel ini bermanfaat, mohon di share ^V^!